Saturday, May 14, 2011

jannah cinta buat-Mu(episod 2)


Sudah seminggu aku pulang ke kampung.Terasa lama aku di sini.Bukan ada apa pun yang nak dilakukan di rumah,di Shah Alam sudah tentu bertimbun kerja yang aku kena siapkan.Menjelang subuh,aku membantu ibu menyiapkan sarapan,kami membuat nasi lemak.Ibu sengaja buat lebih hari ini sebagai bekalan aku ke sana nanti.Bagus juga.Jimat duit aku!
Sedang aku sibuk menyusun baju ke dalam beg,aku ternampak sebuah kotak yang sudah lama aku tak buka.Aku mengambil kotak itu dan membuang debu yang ada di atas kotak itu.Aku membukanya.Banyak benda berharga yang masih tersimpan rapi dalam kotak ini.
Dalam banyak benda dalam kotak ini semuanya adalah barang pemberian kawan-kawan yang aku sayang. Ala-ala kenangan zaman remaja dulu.Aku tertarik kepada penanada buku yang tertulis nama mamat cina itu.
Kalau you tanda buku guna book mark ini..you akan tahu..I sentiasa ada bersama you..All the best..JACK!
                Aku baca ayat itu berulang kali.Ya,ayat ini yang sering aku baca tatkala aku kebosanan sewaktu di IPT dahulu.
“Hai,beauty!”jerit mamat cina itu.
Aku dah lali.Biarkan sahaja,asalkan dia tidak bunuh aku sudah!Tapi,kalau dia bunuh hati aku?Abaikan.
Buat kali pertama aku tegur dia secara baik.Tapi masih lagi dalam nada menyampah.
“Nama awak?”tanyaku.
Dia hanya tersenyum.Argh,aku akui senyuman dia mampu membuat wanita jatuh hati.Senyuman dia turut menampakkan lesum pipit di pipi kirinya.Tapi bukan aku,jangan tewas dengan lelaki!Itu prinsip aku.
“Hei,I ask you!”kataku dengan nada geram.
Dia hanya tersenyum.Makin lebar.
“Teka..”balasnya.
“Huh,nak berteka pulak dia…fikir kita ni nak layan dia sahaja!”kataku dengan jelingan tajam.
“I know your name!”balasnya.
“Tell me my name and your name!”balasku kembali.
“Your name is Beauty and my name is……..ambil book mark ni dan jangan buang okey!I must go now!”katanya.
Dia terus pergi meninggalkan aku begitu sahaja.
Jack…namanya.
Ahh,mengelamun lagi!
Tanpa berlengah,aku simpan kembali kotak itu berserta book mark itu.
                Aku bersiap-siap untuk kembali ke ibu kota.Banyak perkara yang aku perlu selesaikan,tambahan pula semester hadapan ada penambahan siswa dan siswi dalam kemasukan peringkat diploma.Khabarnya tahun ini bertambah pelajar diploma yang ingin berada dalam jurusan ini.Pengajian bahasa bukannya sesenang yang difikirkan.Tapi,bidang ini mampu membuat kita berfikir supaya menghargai keunikan bahasa Melayu dan bahasa-bahasa yang ada di rantau ini.

                Laluan ke ibu kota agak sesak,agaknya banyak yang baru pulang dari pulang ke kampung.Aku memandu dengan berhati-hati.Walaupun hanya aku dalam kereta ini,keselamatan kena jaga.Tak jaga,alamatnya..aku sengaja menempah percutian ke alam barzakh yang mana aku sendiri tak tahu nasibku di sana bagaimana nanti..Selamatkah?insya-Allah.
                Setibanya aku di rumah,aku terus merebahkan diriku ke atas katil.Nikmatnya terasa setelah 6 jam berada dalam kereta.Selang beberapa minit,aku berehat dan menyiapkan tugasan aku.Persiapan untuk semester baru aku mesti laksanakan dengan baik.Kecemerlangan itu penting.
Kadangkala aku ke taman rekreasi di taman perumahan yang berdekatan untuk mengambil angin.Jadi,aku dapat meninjau telatah masyarakat setempat sambil memikirkan idea untuk membuat tesis aku.Aku berhajat untuk menyambung pengajian di peringakat doktor falsafah dalam bidang Persuratan Melayu.
“Dr Nur Salwa binti Hasnol,”sebutku sambil tersenyum.
Aku bersyukur dengan nikmat yang Allah berikan kepadaku..dalam usia muda sudah bergelar pensyarah.Mampu memiliki sebuah kondominium dan sebuah kereta buatan luar Negara,NISSAN.Mujur bukan NISAN!Namun,hatiku kosong.Disebabkan kekosongan itu,aku sering terimbau kenangan lama.Kenangan bersama Jack.Walaupun setelah hampir 4 tahun aku tidak bertemu dengannya.
                Kafe Sri Aman,kafe itu banyak menjadi saksi senda gurau Jack.
Seperti biasa,aku akan makan tengah hari di kafe itu setelah habis kuliah di kampus.Hampir sebulan Jack tak datang berkunjung ke kafe.Aku berasa hairan.Ke manakah dia?
“Mak cik,nampak tak lelaki cina yang selalu makan dengan saya sewaktu bulan lepas?”tanyaku kepada makcik Ina yang memang cukup mesra dengan aku.
“Oh,entahlah nak…mak cik pun dah lama tak Nampak batang hidung dia…”,jawab mak cik Ina.
“Oh,takpelah….”,jawabku.
Kenapa aku ni?Dulu bukan main tak suka dia datang…
Sekarang….
Ternanti-nanti pula…
Jauh cinta?Jangan..dia bukan islam!
Tapi..apa salahnya berdakwah!Pahala besar tu….
Aku tak dapat tipu diri aku bahawa aku rindu dengannya.Ahh..perasaan!Cepat benar kau tewas!
Begitulah hari yang seterusnya,Jack tidak datang lagi ke kafe ini.Aku meneruskan hidupku seperti biasa.Bila rindu,aku akan menatap book mark pemberiannya.Tapi,buat apa aku ingat,kita berlainan agama…engkau hanya sekadar bersinggah di hati aku.Hanya orang yang layak sahaja bertakhta di hatiku.Tapi siapa?
Dan sampai sekarang aku tak tahu ke mana Jack menghilang.Mati dah ke?

bersambung...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...