Wednesday, May 11, 2011

jannah cinta buat-Mu(episod 1)

salam teman...ni saya ada wat penulisan sikit!hehe..sekadar nak release tension!episod tau!so,kena ikutilah kisahnya.macam cerpen gitu..haha..any comment,leave k!anda dilarang menyalin semula kisah ini tanpa kebenaran saya.ini ori ni...no ciplak k!

cinta tak perlu dilafaz,ia akan datang bila tiba masanya...

Mendepani arus modenisasi aku dikecam dengan ketandusan moral masyarakat era ini. Aku buntu. Keadaan memaksa aku mengharungi kehidupan dengan berani.Kerjayaku sebagai pensyarah bahasa di salah sebuah universiti tempatan di ibu kota menambahkan lagi kebejatan aku sebagai anak bangsa yang memartabatkan bahasa Melayu.Bukan tidak suka dengan kerjaya aku ini,tetapi situasi semasa membuatkan aku keliru dengan perangai anak Melayu kala ini.
Cuti semester tiba lagi,inilah peluang untuk aku merehatkan minda dari kesibukan kota.Para penuntut IPT melonjak kegembiraan tatkala musim peperiksaan bagi sem ini sudah selesai.Masing-masing pulang ke kampung.Selesai sahaja kertas akhir,aku terus pulang ke kampung.Selamat tinggal warga kampus!
Setibanya di kampung,aku lihat adikku sedang mencakar sampah.”Sudah besar Aina!”getus hatiku.Keluar sahaja dari kereta,aku terus naik ke rumah dan bersalaman dengan ibu dan ayah.Kami bertanya khabar.Seronok aku bila melihat kebahagiaan ibu dan ayah.Perkahwinan atas pemilihan keluarga telah menemukan ibu dan ayahku.pada mulanya mereka tak suka,masing-masing ada pilihan hati.Tapi,betullah kata nenekku,cinta macam pokok.Kalau setiap hari dibaja dan dan disemai sudah tentu pokok itu akan membesar .Begitu juga cinta,jika disemai dengan kasih-sayang dan keikhlasan,lambat laun perasaan cinta akan bercambah juga dan hidup mekar.
Seusai solat asar,aku pergi ke pantai di hujung kampung.Sudah lama rasanya tidak menjengah deruan ombak pantai.Pantai.Kawasan yang paling indah bagiku.Aku bertenggek di sebuah batu besar di situ.Dengan angin sepoi-sepoi bahasa,terasa nyaman.Memang agak ayulah dengan keadaan aku yang berbaju kurung dan berselendang sahaja.Aku tersenyum sendirian.’dah macam gadis melayu terakhir’…
Keasyikan hembusan angin Laut China Selatan membuat aku menerawang jauh kepada si dia.Ahh,cinta monyet!
“Hello,beauty!”sapa lelaki itu.Mahu tak terjatuh pinggan yang aku bawa.
Dia tertawa melihat reaksi aku.”Terkejut?,”tanyanya.
Aku tidak endahkan pertanyaannya.’Ahh..dahlah orang cina..buta ke?Pergilah usha awek lain’,getus hatiku.Aku terus duduk di tempat yang selalu aku menjamu selera.Aku melemparkan jelingan kepada mamat itu.Dia balas dengan sebuah senyuman.Ahh,persetankan.
Setipa kali aku pergi menjamu selera di kafe ini,setipa kali itulah aku akan terserempak dengan mamat cina tu.Geramnya.Setiap harilah juga aku akan dengar sapaan dia kepadaku,’hai,beauty!’.Malas nak layan..biarkan.Dah bosan nanti dia tak tegur dah.
Dah 6 bulan aku belajar di Universiti Teknologi Mara,dan seperti biasa aku akan makan tengah hari di kafe itu.Bukannya apa,mak cik tu peramah.Seronok dapat berbual dengan mak cik tu.Dah macam mak kedua aku dah.Alhamdulillah,dah hampir sebulan mamat cina tu dah tiada di kafe ni.Bolehlah aku makan dengan tenang!hehe..
Sangkaan aku meleset.Mamat cina itu datang lagi ke kafe ini.Aku lihat dia sedang mengambil  hidangan.
“Baik aku makan cepat-cepat.Boleh aku bla dulu!”kata hatiku.Dia tak Nampak aku lagi.Cepat,cepat!!!jerit hatiku.Tengah kekalutan aku makan,ada orang menyapaku.
“Hai,beauty..may I lunch with you?”
Tergamam aku.Takkan nak kata tak boleh,mana ada nama aku pun kat kerusi tu.Mamat tu terus duduk tanpa aku pelawa.
“Duduklah,tapi saya dah nak siap makan dah!”.
“You bagi I makan semeja dengan you pun I dah seronok!”kata mamat cina tu sambil tersenyum.Gila ape dia?Pertama kali lelaki yang aku tak kenal makan semeja denganku,cina pulak tu!
Sambil dia menjamu selera,aku curi-curi pandang muka dia.Bulu keningnya lebat,kalau sekali tengok mesti ingat anak kacukan.Kulit tak lah putih mana,mungkin faktor  cuaca agaknya.Tengah ralit tengok dia,dia tegur aku,”hei,you perhatikan i?..why?hensem?”.
Aku jeling kepadanya.’Argghh,payah kalau perasan hensem!’
“Taklah,hensem lagi Jackie Chan la!”kataku geram.
Dia ketawa melihatku.
Sejak itulah aku dan dia makan bersama di kafe itu.Tapi masing-masing tak bertanya nama.Pelik.Aku pun tak teringat nak bertanya nama dia.
“Hoi kak!..mengelamun pulak!”jerit adikku dari jauh.
Mahu tak terkejut aku.Habis berkecai kisah lama aku tadi.
“Mak suruh balik,nak maghrib da..”jerit Aina sambil membonceng basikal.
“Ye..akak balik!”balasku.

bersambung...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...